oleh

Ketua DPRD Natuna Hadiri Peresmian Operasional Pelabuhan Penagi

ANAMBASNEWS.COM, Natuna – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Natuna, Daeng Amhar mengahadiri peresmian operasional Pelabuhan Pengumpan Regional Penagi, Ranai, Kabupaten Natuna, yang telah selesai direhabilitasi, pada Rabu 17 Januari 2024.

Rehabilitasi pelabuhan ini diresmikan langsung Gubernur Kepulauan Riau (Kepri) Ansar Ahmad serta dihadiri, Bupati Natuna, Wan Siswandi, Wakil Bupati Natuna, Rhodial Huda, dan Forkopimda Natuna.

Rehabilitasi pelabuhan ini bertujuan untuk meningkatkan konektivitas dan pelayanan transportasi laut di wilayah Kepri, khususnya Natuna.

Rehabilitasi Pelabuhan Ranai dilakukan melalui Dana Alokasi Khusus (DAK) tahun 2023 dengan total anggaran Rp15,044 miliar. Pekerjaan rehabilitasi meliputi trestle, dermaga, lampu penerangan jalan umum tenaga surya (LPJU TS), fender, gudang, gedung terminal, dan kanopi. Pekerjaan dilaksanakan oleh PT. Yudha Perkasa Utama dan disupervisi oleh PT. Priangan Raya Utama.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat
Daerah (DPRD) Natuna, Daeng Amhar mengahadiri peresmian operasional Pelabuhan Pengumpan Regional Penagi, Ranai, Kabupaten Natuna, yang telah selesai direhabilitasi, pada Rabu 17 Januari 2024.

Dalam sambutannya, Gubernur Ansar mengatakan bahwa infrastruktur penghubung konektivitas baik laut dan udara menjadi hal yang urgent termasuk pelabuhan dan sarana prasarana.

“Oleh karena itu kita berkolaborasi bersama pemkab dan pusat membangun infrastruktur dalam rangka merangkai pulau. Kita bersyukur banyak fasilitas untuk kebutuhan akses transportasi dan bongkar muat barang direvitalisasi kembali. Sebagian menggunakan anggaran kabupaten, provinsi, dan APBN,” ujarnya.

Gubernur Ansar juga menyerahkan aset Pemprov yang baru dibangun yaitu pelabuhan binjai dengan anggaran Rp2,5 miliar, agar binjai menjadi satu kawasan penghubung antara Ranai dan Sedanau. Aset tersebut diserahkan agar dikelola oleh Pemkab Natuna.

“Selesainya rehabilitasi pelabuhan dan sarana prasarana Pelabuhan Penagi dipersembahkan bagi masyarakat Natuna untuk menjamin kelancaran aksesibilitas orang dan barang,” kata Gubernur Ansar.

Gubernur Ansar juga menekankan pentingnya pengelolaan pelabuhan yang efektif dan efisien. Ia mengatakan bahwa saat ini Unit Pelaksana Tugas (UPT) yang mengelola pelabuhan Natuna masih bergabung dengan Anambas. Ke depan akan dibentuk UPT sendiri.

Foto bersama.

“Jadi tidak hanya mengejar kontribusi kembali kepada pemerintah, tapi juga ada fungsi sosial yang besar maka pelayanan yang jadi tujuan utama kita,” tuturnya.

Bupati Natuna Wan Siswandi menyampaikan bahwa pembangunan rehabilitasi pelabuhan adalah salah satu prioritas daerah Kepulauan , karena akses transportasi laut memiliki banyak peran dalam pembangunan daerah perbatasan.

“Sebagai daerah Kepulauan diperbatasan, akasesbilitas laut menjadi satu satunya transpotasi yang digunakan masyarakat sebagai transportasi keluar daerah, serta akses pengiriman bahan kebutuhan pokok dalam memenuhi kebutuhan masyarakat. Sehingga Pelabuhan yang memadai sangat mendukung mobilitas kehidupan masyarakat Kabupaten Natuna,” jelas Siswandi.

Siswandi juga berharap sinergi pemerintah daerah dan provinsi dapat terus berjalan searah dalam membangun daerah perbatasan, yang tentunya berorientasi pada kesejahteraan masyarakat.(ADV)

Sarwanto

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed