oleh

Ansar: Branding Destinasi, Jadikan Tanjungpinang Objek Wisata City Tour

ANAMBASNEWS.COM, Tanjungpinang – Gubernur Kepulauan Riau Ansar Ahmad meyatakan pentingnya membranding setiap destinasi di Tanjungpinang untuk menjadikan kota ini sebagai objek wisata city tour.

“Sayang kalau wisatawan ke kawasan Bintan Resort tidak ke Tanjungpinang untuk melakukan city tour,” ujar Gubernur Ansar, Selasa 29 Agustus 2023.

Wisatawan, baik domestik maupun mancanegara yang datang ke kawasan Bintan Resort rata-rata mencapai 1.500 hingga 2.000 orang setiap harinya.

“Masak 10-20 persen tidak bisa diundang ke Tanjungpinang,” ujar Gubernur lagi.

Untuk itu, penting membranding semua destinasi yang ada di Kota Tanjungpinang agar menarik sehingga memudahkan menjualnya kepada wisatawan.

Destinasi wisata di Kota Tanjungpinang disebut Ansar harus dibuat dengan judul berbeda sesuai karakteristiknya masing-masing.

“Kalau perlu telling story, telling story-nya kita buat. Demikian juga ikonnya. Kalau perlu kita buat juga supaya menarik,” papar Ansar.

Gubernur menjelaskan, Pemprov Kepri saat ini terus melakukan berbagai upaya dalam rangka membranding kawasan destinasi pariwisata yang di Kota Tanjung.

Upaya dimaksud adakan dengan mengenas sejumlah destinasi yang mendukung Tanjungpinang sebagai objek wisata city tour.

Di antaranya merampungkan revitalisasi Pulau Penyengat yang merupakan destinasi wisata heritage dan religi.

Kemudian mengemas sepanjang Jalan Gurindam 12 dan Kota Lama.

Lalu, Pemprov Kepri juga tengah mengemas Akau Potong Lembu. Bersama Pemko Tanjungpinang, kawasan ini akan dibranding sebagai heritage food center.

“Untuk Akau Potong Lembu, Pemprov Kepri telah membelanjakan anggaran Rp60 miliar lebih, dan Pemko Tanjungpinang hampir Rp3 miliar,” jelas Gubernur Ansar.

Akau Potong Lembu ditargetkan menjadi ikon baru yang dapat menarik wisatawan domestik dan mancanegara.

Selain itu, Pemprov Kepri akan mengupayakan konektivitas Pelantar 1 dan 2. Kawasan Pelantar 2 disebut Ansar sangat benrpotensi untuk dijadikan sebagai pusat perbelanjaan hasil laut.

Tanjungpinang sebagai kota historis menurut Ansat tidak perlu bangunan megah bertingkat tinggi, tetapi menjadikannya Kota historical city yang menarik.

Namun Ansar mengakui masih banyak yang harus dibenahi di Kota Tanjungpinang, khususnya soal kebersihan dan keindahannya.

Editor : Sarwanto

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed